Wednesday, 21 August 2019 - Konsultan Spiritual dan Seputar Dunia Mistik
Home » Keris » Pusaka » Pusaka Keris » Keris Tilam Upih Majapahit BERTUAH!!
Keranjang Belanja Anda
Jumlah Barang : pcs
Jumlah Nama Barang Total
0 Rp 0,00
keranjang anda kosong

* Klik tombol di bawah ini untuk menyelesaikan pemesanan.

Keris Tilam Upih Majapahit BERTUAH!!

Ditambahkan pada : June 16th, 2019
*Harga Hubungi Kami
Stock : Habis
Kode Produk :
Dilihat : 149 kali
Kategori : Keris, Pusaka, Pusaka Keris
Bingung Cara Pemaharan/ Pemesanan?
Customer Service Dunia Mistik.Com siap melayani dan membantu Anda.

Keris Tilam Upih Majapahit BERTUAH!!

  • Dhapur : Tilam Upih
  • Pamor : Telaga Membleng
  • Tangguh : Peninggalan Majapahit

Tuah dan Khasiat Keris Tilam Upih Majapahit BERTUAH!!

Keris Tilam Upih Majapahit BERTUAH!! mempunyai khasiat Insya Allah untuk Sangat baik untuk ketentraman dan keselamatan pemiliknya, memudahkan mencari rejeki, cukup berwibawa dan disayang orang sekelilingnya, pamor ini tidak pemilih.

Keris Tilam Upih Majapahit BERTUAH!!

Keris Tilam Upih Majapahit BERTUAH!!

Keris Tilam Upih Majapahit BERTUAH!!

Keris Tilam Upih Majapahit BERTUAH!!

Tentang Keris Tilam Upih

Pada tahun Jawa 261 (328 Masehi), Empu Bromogedali membabar Keris ber-dhapur Tilam Upih dan Balebang, sang Empu diperintah oleh Raja Budawake yaitu Sang Brahma yang menjelma di Negeri Sawanda kemudian nama Sawanda diubah menjadi Negeri Medang Kamulan.Ricikan KerisDhapur Tilam UpihKeris ini berbentuk lurus,memakai pejetan, gandik polos, memakai tikel alis, ganja polos, tidak pakai greneng.

Dapur Tilam Upih, dalam terminologi Jawa bermakna tikar yang terbuat dari anyaman daun untuk tidur, diistilahkan untuk menunjukkan ketenteraman keluarga atau rumah tangga. Oleh karena itu, banyak sekali pusaka keluarga yang diberikan secara turun-temurun dalam dapur Tilam Upih. Ini menunjukkan adanya harapan dari para sesepuh keluarga agar anak-cucunya nanti bisa memperoleh ketenteraman dan kesejahteraan dalam hidup berumah tangga.Para Orang Tua jaman dulu memberikan Keris Dhapur Tilam Upih secara turun temurun kepada anaknya yang menikah, artinya orang tua mendoakan anaknya agar hidup rumah tangganya baik, mulia dan berkecukupan. Keris Tilam Upih juga merupakan simbol harapan akan hidup yang berkecukupan.Keris Tilam Upih juga disebut Ibu dari semua Keris (The Mother of Kris). Menurut kisah dahulu kala Sunan Kalijaga pernah menyarankan kepada pengikut – pengikutnya bahwa keris yang pertama harus dimiliki adalah Keris Tilam Upih.

Medang Kamulan adalah wilayah atau kerajaan setengah mitologis yang dianggap pernah berdiri di Jawa Tengah dan mendahului Kerajaan Medang. “Kamulan” berarti “permulaan”, sehingga “Medang Kamulan” dapat diartikan sebagai “pra-Medang”.Kerajaan ini dikatakan setengah mitologis karena tidak pernah ditemukan bukti-bukti fisik keberadaannya. Sumber-sumber mengenai kerajaan ini hanya berasal dari cerita-cerita rakyat, misalnya dalam legenda Roro Jonggrang, dan penyebutan oleh beberapa naskah kuno. Cerita pewayangan versi Jawa menyebutkan bahwa Medang Kamulan adalah tempat bertahtanya Batara Guru. Dalam legenda Aji Saka, Medang Kamulan adalah negeri tempat berkuasanya Prabu Dewata Cengkar yang zalim. Cerita rakyat lain, di antaranya termasuk legenda Roro Jonggrang dan berdirinya Madura, menyatakan bahwa Medang Kamulan dikuasai oleh Prabu Gilingwesi.Legenda Aji Saka sendiri menyebutkan bahwa Bledug Kuwu di Kabupaten Grobogan adalah tempat munculnya Jaka Linglung setelah ia menaklukkan Prabu Dewata Cengkar.Van der Meulen menduga, walaupun ia sendiri tidak yakin, bahwa Medang Kamulan dapat dinisbahkan kepada “Hasin-Medang-Kuwu-lang-pi-ya” yang diajukan van Orsoy, dalam artikelnya tentang Kerajaan “Ho-Ling” yang disebut catatan Tiongkok. Hal ini membuka kemungkinan bahwa Medang Kamulan barangkali memang pernah ada. Baris ke-782 dan 783 dari naskah kedua Perjalanan Bujangga Manik dari abad ke-15 menyebutkan bahwa setelah Bujangga Manik meninggalkan Pulutan (sekarang adalah desa di sebelah barat Purwodadi, Jawa Tengah) ia tiba di “Medang Kamulan”. Selanjutnya, dikatakan pula bahwa setelah menyeberangi Sungai Wuluyu, tibalah ia di Gegelang yang terletak di sebelah selatan Medang Kamulan.[5] Naskah inilah yang pertama kali menyebutkan bahwa memang ada tempat bernama Medang Kamulan, meskipun tidak dikatakan bahwa itu adalah kerajaan.

(Sumber : Kitab pelbagai pengetahuan tentang keris di karang oleh FL.Winter pada tahun 1871, Van der Meulen. 1977. Indonesia 23:87-111 hlm. 101, catatan kaki no. 56 ; Noorduyn, J. 1982. BKI 138:412-442)

 

KONTAK KAMI ( Fast Respond )
*Kami siap melayani Anda dengan sepenuh hati!
Telp/SMS : +628 222 639 9595
WhatsApp : +628 222 639 9595
BBM : D255A767
Via Yahoo Messenger :

Tulis komentar Anda tentang Keris Tilam Upih Majapahit BERTUAH!!