Friday, 24 January 2020 - Konsultan Spiritual dan Seputar Dunia Mistik
Home » Keilmuan » Fakta Adanya Berkah dan Kemustajaban Do’a dari Makam Orang Sholeh
Keranjang Belanja Anda
Jumlah Barang : pcs
Jumlah Nama Barang Total
0 Rp 0,00
keranjang anda kosong

* Klik tombol di bawah ini untuk menyelesaikan pemesanan.

Fakta Adanya Berkah dan Kemustajaban Do’a dari Makam Orang Sholeh

Ada salah satu pendapat tentang Mengharap Berkah dan Berziarah di Makam Demikian:

Bismillahirrohmanirrohim . . .

Allahumma Sholli ‘ala Sayyidina Muhammad wa ‘ala Ali Sayyidina Muhammad . . .

Kaum muslimin, khususnya Indonesia, sangat gemar mengadakan ziarah ke makam para wali atau org sholeh lainnya, termasuk kami.

Yg paling sering dijadikan tujuan utama ziarah adalah makam Wali Songo yg ada di tanah Jawa. Bahkan, makam Wali Songo ini dikenal oleh ummat Islam se-Asia, terutama Asia Tenggara.

Mereka yg berziarah ke makam org2 sholeh, tidak lain adalah untuk bertawassul dan bertabarruk (mengambil berkah) di makam2 tersebut, dan juga dg tujuan agar doa yg selama ini dipanjatkan, dapat segera dikabulkan oleh Allah SWT.

Namun sayang, di akhir zaman ini, ada sekelompok kaum muslimin yg tidak menyukai praktek ziarah ini, bahkan menuduh org yg berziarah wali sebagai ‘Ubbadul Qubur (Para penyembah kubur), Na’udzu billah !! Jika mereka tidak ingin melakukan ziarah semacam ini, silakan saja. Tapi kalau sampai menuduh bahkan menghina kami yg berziarah ke makam wali sebagai penyembah kubur, ini tidak bisa dibiarkan ! Bagaimana bisa, org yg berziarah kubur yg merupakan hal yg diperintahkan Rosulullah, dikatakan sebagai penyembah kubur ??? ‘Ajiiib wa ghoriiib . . . .

Hal ini akan qta perjelas dengan menggunakan lisan ‘ulama, bukan lisan qta yg tak berilmu ini. Kami sangat berharap kepada org yg menuduh kami sebagai penyembah kubur, segera menelan ludahnya kembali dan mencabut tuduhan kejinya.

Kami akan suguhkan kepada pembaca fakta mengenai adanya barokah dan kemustajaban doa di kubur org2 sholeh (para Nabi, ‘Ulama, dan Auliya’) yg terjadi semenjak ulama Salaf (yg hidup di 3 abad Hijriyyah pertama).

Semoga Allah senantiasa membimbing qta semua kepada jalan kebenaran, Aamiin . . .

Al-Imam asy-Syafi’i (wafat 204 H). Beliau bertabarruk di makam Imam Abu Hanifah ketika menghadapi kesulitan. Berikut riwayat yg disampaikan oleh al-Hafizh al-Khothib al-Bahgdadi:

“Telah mengabarkan kepada kami al-Qodli Abu ‘Abdillah al-Husain bin ‘Ali bin Muhammad ash-Shoimari, ia berkata: “Telah memberitakan kepada kami ‘Umar bin Ibrohim al-Muqri’, ia berkata: Telah memberitakan kepada kami Mukarrom bin Ahmad, ia berkata: Telah memberitakan kepada kami ‘Umar bin Ishaq bin Ibrohim, ia berkata: Telah memberitakan kepada kami ‘Ali bin Maimuun, ia berkata: “Aku mendengar Imam asy-Syafi’i berkata: “Sesungguhnya aku benar2 ber-tabarruk dengan Imam Abu Hanifah. Aku datang ke kuburnya setiap hari, yakni untuk berziarah. Apabila aku mempunyai suatu hajat (keperluan), aku pun sholat dua roka’at lalu datang ke kuburnya untuk berdoa kepada Allah Ta’ala untuk hajat tersebut di sisinya. Maka tidak lama setelah itu, hajatku pun terpenuhi.” (Tarikh Baghdad lil Khothib al-Baghdadi, 1/445)

Namun, kisah ini coba di-dlo’if-kan oleh org2 yg anti dg perkara ini, salah satunya Abul Jauza dalam artikelnya. Ternyata pen-dlo’if-an tsb keliru, berikut uraian panjang lebar mengenai ke-shohih-an kisah tsb: http://www.aswj-rg.com/2014/02/kesahihan-kisah-tabarruk-imam-syafie-dengan-imam-abu-hanifah.html

Di lain tempat, Imam asy-Syafi’i berkata:

قبر موسى الكاظم الترياق المجرب

“Kuburan Musa al-Kazhim adalah tiryaq (obat) yang mujarab (tempat terkabulnya doa).”

(Tuhfah al-Alim, 2/22)

Al-Imam Ahmad bin Hanbal (wafat 241 H)

و احمد ممن يجوز السفر لزيارة قبور الانبياء و الصالحين كابي حامد الغزالي و ابي حسن بن عبدوس الحراني و ابي محمد بن قدامة المقدسي

“Imam Ahmad adalah termasuk ulama yg memperbolehkan perjalanan ke makam2 Nabi dan org sholeh, seperti Abu Hamid al-Ghozali (Imam al-Ghozali), Abu Hasan bin ‘Ibdus al-Harroni, dan Abu Muhammad Ibnu Qudamah al-Maqdisi (Imam Ibnu Qudamah).”

(Al-‘Uqud ad-Durriyyah li Ibni ‘Abdil Hadi, 1/349)

Seandainya berziarah ke makam para nabi dan sholihin (‘ulama dan auliya’) merupakan kesyirikan, maka tentu Imam Ahmad akan melarangnya jauh2 hari, bukan malah memperbolehkan.

Di kitabnya sendiri, Imam Ahmad bin Hanbal berkata:

“Aku (‘Abdullah bin Ahmad bin Hanbal) pernah bertanya kepadanya (Imam Ahmad) tentang seseorang yang mengusap mimbar Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam dan bertabarruk dengan usapannya itu, serta menciumnya. Dan ia melakukan hal yang serupa terhadap kubur beliau shallallaahu ‘alaihi wa sallam atau yang semisal dengan ini, yang dimaksudkan dengan perbuatannya itu untuk bertaqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah ‘azza wa jalla ??’. Ia (Imam Ahmad) menjawab : ‘Tidak mengapa dengan hal itu’. ”

(Al-’Ilal wa Ma’rifatir Rijal lil Imam Ahmad, 2/492)

Al-Imam al-Bukhori (wafat 256 H) bertabarruk di makam Rosulullah Saw saat mengarang kitab:

قال فلما طعنت فى ثماني عشرة و صنفت كتاب قضايا الصاحبة و التابعين ثم صنفت التاريخ في مدينة عند قبر النبي صلى الله عليه و سلم و كنت اكتبه فى الليالى المقمرة

“Al-Imam al-Bukhori berkata: “Ketika aku menginjak usia 18 tahun, aku mengarang kitab himpunan nama2 shohabat dan tabi’in. Kemudian aku mengarang kitab “at-Tarikh” di Madinah, di sisi kubur Nabi Saw, dan aku menulisnya di malam2 purnama.”

(Fat-hul Bari lil Hafizh Ibni Hajar al-‘Asqolani, 1/478

Mengapa Imam Bukhori capek2 datang ke makam Rosul Saw untuk mengarang kitab ? Bukan kah di rumah lebih enak dan nyaman ?

Tentu barokahlah yg beliau harapkan di sisi kubur Nabi Saw. Perlu diingat pula bahwa mengarang kitab adalah ibadah yg sangat besar !!

Al-Imam Ibrohim al-Harbi (wafat 285 H), seorang ulama yg sifat zuhud dan keilmuannya sering diserupakan dg Imam Ahmad bin Hanbal.

“Telah mengkabarkan kepada kami Isma’il bin Ahmad al-Hairi, ia berkata: Telah mengkabarkan kepada kami Muhammad bin al-Husain as-Sulami, ia berkata: Aku mendengar Abul Hasan bin Miqsam berkata: Aku mendengar Abu ‘Ali ash-Shaffar berkata: Aku mendengar Ibrohim al-Harbi berkata: “Kuburan Ma’ruf al-Karkhi adalah tiryaq (obat) yang mujarrab.” ” (Tarikh Baghdad lil Khothib al-Baghdadi, 1/445)

Makna “tiryaq” adalah:

والترياق هو دواء مركب معروف عند الأطباء القدامى بكثرة منافعه, وقد شبه الحافظ الحربي قبر معروف بالترياق في كثرة الانتفاع به فكأنه يقول :أيها الناس إقصدوا قبر

معروف تبركا به من كثرة منافعه .

“Tiryaq adalah obat yang diracik dari berbagai bahan yang dikenal di kalangan para tabib masa lalu karena banyaknya manfaatnya dan banyak macamnya. Ibrohim al-Harbi menyerupakan makam Ma’ruf al-Karkhi dengan obat dalam banyaknya manfaat, maka seolah-olah Ibrohim al-Harbi berkata : “Wahai manusia, datanglah ke kuburan Ma’ruf al-Karkhi dengan bertabarruk karena banyaknya manfaat yang akan diperoleh”. (Tarikh Baghdad, 1/122)

Al-Imam Ibnu Khuzaimah (wafat 311 H), pengarang kitab Shohih Ibnu Khuzaimah. Beliau bertabarruk dan berdoa di makam ‘Ali bin Musa ar-Ridlo:

“Imam al-Hakim berkata dalam kitab Tarikh Naisabur: “Aku mendengar Abu Bakar Muhammad bin al-Mu’ammil bin Hasan bin ‘Isa berkata: “Kami keluar bersama Imam ahli hadits Abu Bakar Ibnu Khuzaimah dan sahabatnya, Abu ‘Ali ats-Tsaqofi, beserta jama’ah dari guru2 kami. Mereka semua berdatangan ziarah ke makam ‘Ali bin Musa ar-Ridlo di Thus. Aku melihat ke-ta’zhim-an (pengagungan) Ibnu Khuzaimah terhadap makam tsb dan ketawadlu’annya, serta ke-tadlorru’-annya (permohonannya yg sangat khusyu’) di makam tsb, hingga membuat kami bingung.” (Tahdzibut Tahdzib lil Hafizh Ibni Hajar, 3/195)

Barangkali yg ingin tahu, siapakah Abu ‘Ali ats-Tsaqofi, sahabat Imam Ibnu Khuzaimah itu ? Dia adalah:

“Dia adalah al-Imam al-Muhaddits al-Faqih al-‘Allamah az-Zahid al-‘Abid, syaikh negeri Khurosan, Abu ‘Ali Muhammad bin Abdul Wahab bin Abdurrohman ats-Tsaqofi an-Naisaburi asy-Syafi’i, al-Wa’izh. Lahir tahun 244 H dan wafat tahun 324 H.” (Siyar A’lam an-Nubala’ lil Hafizh adz-Dzahabi, 15/280)

Al-Imam Abu ‘Abdillah bin al-Mahamili (wafat 330 H)

“Telah mengabarkan kepada kami Abu ‘Abdillah Muhammad bin ‘Ali bin ‘Abdillah as-Shuri, ia berkata “aku mendengar Abul Husain Muhammad bin Ahmad bin Jumai’ berkata “aku mendengar Abu Abdillah bin al-Mahamili berkata: “Aku mengetahui kubur Ma’ruf al-Karkhi selama tujuh puluh tahun. Tidaklah seorang yang sedang mengalami kesusahan kemudian mendatangi kuburnya, kecuali Allah akan melapangkan kesusahannya.”
(Tarikh Baghdad lil Khothib al-Baghdadi, 1/445)

Al-Imam Ibnu Hibban (wafat 354 H), penulis kitab Shohih Ibnu Hibban. Beliau bertabarruk di makam ‘Ali bin Musa ar-Ridlo ketika sedang ditimpa kesulitan:

“Ali bin Musa ar-Ridlo. Ia wafat di Thus karena meminum racun yg diberikan oleh Kholifah al-Ma’mun dan wafat seketika itu juga. Itu terjadi di hari Sabtu tahun 203 H. Makamnya berada di Sanabadz, sebelah luar Nauqan, sudah masyhur dan diziarahi, letaknya di dekat makam ar-Rasyid. Aku sudah sering berziarah berkali-kali. Tidaklah aku mengalami kesulitan ketika aku berada di Thus lalu aku berziarah ke makam ‘Ali bin Musa ar-Ridlo sholawatullahi ‘ala jaddihi wa ‘alaih dan aku berdoa kepada Allah untuk menghilangkan kesulitan tersebut, kecuali dikabulkan untukku, dan kesulitan itu pun lenyap dari ku. Ini aku alami berkali-kali dan aku selalu menemukannya seperti itu. Semoga Allah mematikan kita dalam kecintaan terhadap Rosulullah dan ahlul baitnya shollallahu alaihi wa ‘alaihim ajma’in.” (Ats-Tsiqot lil Imam Ibni Hibban, 3/456)

Semua ulama di atas adalah ulama2 salaf (hidup dalam 3 abad Hijriyyah pertama). Dari sini, qta dapat mengetahui bahwa amalan bertabarruk dan berdoa di makam org sholeh merupakan amalan para ulama salaf.

Pertanyaan: apakah mereka tidak lebih mengerti tentang tauhid dan syirik daripada org2 Wahabi ?? apakah mereka juga akan dicap sebagai ‘Ubbadul Qubur (para penyembah kubur) ?????

Al-Hafizh al-Khothib al-Bahgdadi (wafat 463 H). Bukan hanya menyebutkan berbagai kisah tabarruk di atas, beliau juga menyebutkan kisah tabarruk yg sangat menarik, yaitu oleh asy-Syaikh al-‘Alim al-‘Abid Ahmad bin al-‘Abbas asy-Syami:

“Telah mengabarkan kepada kami Abu ‘Abdirrohman Ahmad bin Isma’il al-Hiri adl-Dlorir, telah mengabarkan kepada kami Abu ‘Abdirrohman Muhammad bin al-Husain as-Sulami di Naisabur, ia berkata: Aku mendengar Abu Bakar ar-Rozi berkata: Aku mendengar ‘Abdullah bin Musa ath-Tholhi berkata: Aku mendengar Ahmad bin al-‘Abbas berkata: “Aku hendak keluar dr Baghdad, kemudian berjumpa dg seorang laki2 yg ada tanda ibadahnya (seorang ahli ibadah), ia bertanya: “Dari mana anda?” Aku menjawab: “Aku keluar dr Baghdad, ingin kabur karena di Baghdad sedang ada kekacauan, aku khawatir penduduk Baghdad akan disiksa”. Kemudian ia berkata: “Kembalilah ! Jangan takut ! Karena di Baghdad ada 4 makam wali yg menjadi benteng mereka dari semua petaka”. Aku bertanya: “Siapa mereka ?” Ia menjawab: “Imam Ahmad bin Hanbal, Ma’ruf al-Karkhi, Bisyir al-Hafi, dan Manshur bin ‘Ammar”. Kemudian aku pun kembali, berziarah ke makam2 tsb. Dan ternyata aku tidak keluar dr Baghdad pada tahun itu (karena aman).” (Tarikh Baghdad lil Khothib al-Baghdadi, 1/443)

Al-Hafizh Abu ‘Ali al-Ghossani (wafat 498 H). Beliau menyebutkan kisah tabarruk yg sangat masyhur, yaitu kisah Istisqo’-nya Qodli Samarkandi di makam Imam Bukhori:

أخبرني أبو الحسن طاهر بن مفوز ابن عبد الله بن مفوز المعافري صاحبنا رحمه الله، قال: أخبرني أبو الفتح وأبو الليث نصر بن الحسن التنكتي المقيم بسمرقند –قدم عليهم بلنسية عام أربعة وستين وأربعمة- قال: قحط المطر عندنا بسمرقند في بعض الأعوام، قال: فاستسقى الناس مرارا فلم يسقوا، قال: فأتى رجل من الصالحين معروف بالصلاح مشهور به إلى قاضي سمرقند، فقال له: إني قد رأيت رأيا أعرضه عليك، قال: وما هو؟ قال: أرى أن تخرج ويخرج الناس معك إلى قبر الإمام محمد بن إسماعيل البخاري رحمه الله- وقبره بخرتنك، ونستسقي عنده، فعسى الله أن يسقينا، قال: فقال القاضي: نعما رأيت. فخرج القاضي وخرج الناس معه، واستسقى القاضي بالناس، وبكى الناس عند القبر، وتشفعوا بصاحبه، فأرسل الله تبارك وتعالى السماء بماء عظيم غزير أقام الناس من أجله بخرتنك سبعة أيام أو نحوها، لا يستطيع أحد الوصول إلى سمرقند من كثرة المطر وغزارته، وبين خرتنك وسمرقند ثلاثة أميال أو نحوها.

“Telah mengabarkan padaku Abul Hasan Thohir bin Mafuz Ibnu Abdillah bin Mafuz al-Mu’aafiri, shohib kami –semoga Allah merahmatinya- ia berkata, “Telah mengabarkan padaku Abul Fath dan Abu al-Laits Nashr bin al-Hasan at-Tankati yang bermukim di Samarqandi, ia datang pada mereka di Valencia (Spanyol) tahun 464 H. Selama beberapa tahun, hujan tidak turun pada kami di negeri Samarqandi. Orang-orang melakukan istisqo’ (shalat meminta hujan) beberapa kali, namun hujan tidak juga turun. Maka, seorang laki-laki sholih yang dikenal dengan kesholihannya mendatangi Qodli negeri Samarqandi. Ia berkata: “Sesungguhnya aku mempunyai satu pendapat yang hendak aku sampaikan kepadamu”. Qodli berkata: “Apa itu ?” Ia berkata: “Aku berpendapat agar engkau keluar bersama orang-orang menuju kubur al-Imam Muhammad bin Isma’il al-Bukhori. Makam beliau ada di Kharantak. Lalu kita melakukan istisqo’ di sisi kuburnya, semoga Allah menurunkan hujan kepada kita”. Qodli berkata : “Ya, aku setuju”.

Maka, sang Qodli pun keluar dan diikuti oleh orang-orang bersamanya. Qodli tersebut melakukan istisqo’ bersama orang-orang. Orang-orang menangis di sisi kubur dan meminta syafa’at kepada penghuni kubur (al-Imam al-Bukhori). Setelah itu, Allah Ta’ala mengutus awan yang membawa hujan sangat lebat. Orang-orang tinggal di Kharantak selama kurang lebih tujuh hari. Tidak seorang pun yang dapat pulang ke Samarqandi karena derasnya hujan yang turun. Jarak antara Kharantak dan Samarqandi sekitar tiga mil.” (Taqyid al-Muhmal wa Tamyiz al-Musykal lil Hafizh al-Ghossani, 1/44). Baca selengkapnya di: http://www.aswj-rg.com/2014/03/kesahihan-riwayat-bertabarruk-di-makam-imam-bukhari.html

Al-Hafizh Ibnu ‘Asakir (wafat 571 H). Beliau mempunyai kitab yg sangat populer, yaitu Tarikh Dimasyq, sebuah kitab yg mengupas seluk beluk kota Damaskus yg penuh sejarah. Kitab ini merupakan kitab sejarah yg paling besar. Bagaimana tidak, kitab yg hanya menguraikan satu kota saja, dicetak sebanyak 80 jilid. Dalam kitab ini, beliau juga menyebutkan kisah yg sama dg al-Khothib al-Baghdadi, yaitu kisah tabarruknya Ahmad bin al-‘Abbas, pada juz 60 halaman 344.

Al-Imam al-Hafizh Abdul Haq al-Isybili (wafat 582 H)

“Dan ketahuilah bahwasannya makam2 org sholeh tidak sepi dari barokah. Sungguh org yg menziarahinya, mengucap salam kepadanya, membaca Quran di dekatnya, dan berdoa untuk org2 yg ada di dalamnya, maka tidak akan kembali kecuali dengan kebaikan dan membawa pahala.” (Al-’Aqibah fi Dzikril Maut lil Imam ‘Abdil Haq al-Isybili, 1/163)

Al-Imam al-Hafizh Ibnul Jauzi (wafat 597 H)

“Hendaknya seseorang memiliki rutinitas ziarah ke makam2 org sholeh dan menyendiri di sana.” (Shoidul Khothir lil Hafizh Ibnil Jauzi, 1/418)

Dalam kitabnya yg lain ketika menyebutkan biografi Ma’ruf al-Karkhi:

“Ma’ruf al-Karkhi meriwayatkan hadits dari Bakr bin Khunais, Abdullah bin Musa, dan Ibnu as-Simak. Ia wafat pada 200 H. Kuburnya tampak nyata di Baghdad, yaitu tempat untuk bertabarruk. Ibrohim al-Harbi berkata: “Kubur Ma’ruf al-Karkhi adalah tiryaq (obat) yg mujarrab.” (Shifatus Shofwah li Ibnil Jauzi, 2/324)

Al-Imam al-Hafizh al-Mu’arrikh Ibnul Atsir (wafat 606 H)

و قد قال بعضهم : كانت خلافته (علي بن ابي طا لب) خمس سنين الا ثلاثة اشهر و كان عمره ثلاثا و ستين سنة و لما قتل دفن عند مسجد الجماعة و قيل فى القصر و قيل غير ذلك و الاصح ان قبره هو الموضع الذى يزار و يتبرك به

“Sebagian ulama berkata: “Masa khilafah Ali bin Abi Tholib adalah 5 tahun kurang 3 bulan. Usianya 63 tahun. Setelah dibunuh, beliau dimakamkan di dekat masjid al-Jama’ah. Ada yg mengatakan di istana, dan lain sebagainya. Pendapat yg lebih shohih adalah makam beliau berada di tempat yg diziarahi dan dicari berkahnya.” (Al-Kamil fit Tarikh li Ibnil Atsir, 2/104)

Al-Imam an-Nawawi (wafat 676 H). Ketika menyebutkan biografi shohabat Tholhah, beliau berkata:

قتل طلحة رضي الله عنه يوم الجمل لعشر خلون من جمادى الاولى سنة ست و ثلاثين و هذا لا خلاف فيه و كان عمره اربعا و ستين سنة و قيل ثمانيا و خمسين و قيل اثنتين و ستين و قيل ستين و قبره بالبصرة مشهور يزار و يتبرك به

“Tholhah terbunuh saat perang Jamal pada 10 Jumadil Ula tahun 36 H. Dalam hal ini tak ada perbedaan pendapat. Umurnya adalah 64 tahun. Ada yg mengatakan 58 tahun, ada yg mengatakan 62 tahun, ada yg mengatakan 60 tahun. Kuburnya ada di Bashroh, masyhur, diziarahi, dan dicari berkahnya.” (Tahdzibul Asma’ wal Lughot lil Imam an-Nawawi, 1/344)

Ketika menyebutkan biografi shohabat Abu ‘Ubaidah:

وقبر ابى عبيدة بغور بيسان عند قرية تسمى عمتا و على قبره من الجلالة ما هو لائق به و قد زرته فرايت عنده عجبا

“Makam Abu ‘Ubaidah ada di Ghourbisan, di sebuah desa bernama ‘Amtan. Di makamnya ada keagungan yg sesuai dengan dirinya. Sungguh aku sudah menziarahinya dan melihat keajaiban di makamnya.” (Tahdzibul Asma’ wal Lughot lil Imam an-Nawawi, 3/151)

Berikut ini qoul beliau yg disebutkan oleh al-Imam Tajuddin as-Subki ketika menguraikan biografi Syaikh Abul Fath Nashr al-Maqdisi:

“Syaikh Abul Fath Nashr wafat di hari Selasa, 9 Muharrom 490 H di Damaskus. Kaum muslimin membawa jenazahnya pada waktu Zhuhur tetapi mereka tidak bisa menguburkannya kecuali di waktu Maghrib karena banyaknya peziarah. Kuburnya diketahui terletak di Babus Shoghir, di bawah kubur Mu’awiyyah rodliyallahu ta’ala ‘anhu. Imam an-Nawawi berkata: “Aku mendengar dari para syaikh bahwa berdoa di makamnya di hari Sabtu adalah mustajab.” (Thobaqotus Syafi’iyyah al-Kubro li Tajiddin as-Subki, 5/253)

Qoul beliau tsb juga dikutip oleh al-Hafizh Ibnu Qodli Syuhbah dalam kitabnya yg berjudul sama:

“Syaikh Abul Fath Nashr wafat di hari ‘Asyuro tahun 490 H. Ia dikuburkan di Babus Shoghir. Kuburnya tampak nyata dan diziarahi. Imam an-Nawawi berkata: “Aku mendengar dari para syaikh bahwa berdoa di makamnya di hari Sabtu adalah mustajab.” Ia (Imam an-Nawawi) sering menyebutnya dalam kitab ar-Roudloh.” (Thobaqotus Syafi’iyyah li Ibni Qodli Syuhbah, 1/303)

Al-Imam al-Qodli Ibnu Kholkan (wafat 681 H). Ketika menguraikan biografi seorang raja yg masyhur dg keadilannya, Nuruddin Mahmud Zinki, beliau berkata:

“Ia lahir pada hari Ahad ketika matahari terbit, tanggal 17 Syawwal tahun 511 H dan wafat pada hari Rabu, 11 Syawwal 569 H di Qol’ah, Damaskus. Ia dikuburkan di sebuah rumah di Qol’ah. Di sana dilazimkan duduk (untuk berziarah) dan mabit (menginap). Kemudian jenazahnya dipindahkan ke tanah kelahirannya, di madrasahnya, yg ia dirikan di dekat Bab Sauq al-Khowashin. Aku (Ibnu Kholkan) mendengar segolongan ulama Damaskus berkata: “Berdoa di sisi makamnya adalah mustajab.” Sungguh aku sudah mencobanya sendiri dan ternyata BENAR!!! Semoga Allah merahmatinya.” (Wafiyyatul A’yan wa Anba’i Abna’iz Zaman li Ibni Kholkan, 5/187)

Al-Imam Ibnul Hajj al-‘Abdari (wafat 737 H)

“Kalangan para ‘ulama besar dari Timur hingga Barat senantiasa bertabarruk dengan menziarahi kuburan para sholihin dan mereka selalu mendapatkan barokah dari hal tsb baik dirasakan secara langsung maupun tidak. Dan sungguh asy-Syaikh al-Imam Abu ‘Abdillah bin an-Nu’man rohimahullah telah menuturkan dalam kitabnya yg bernama “Safinatun Najah li Ahlil Iltija’ fi Karomati asy-Syaikh Abi Naja’” dalam pujiannya terhadap perkataan Syaikh Abi Naja’ tentang masalah ini: “Telah nyata bagi org yg memilki mata hati dan ahli mengambil pelajaran, bahwa sesungguhnya ziarah ke makam org2 sholeh adalah dicintai karena untuk mencari berkah dan mengambil pelajaran. Sebab berkah org2 sholeh tetap berjalan setelah wafatnya sebagaimana saat masa hidupnya.” (Al-Madkhol lil Imam Ibnil Hajj al-‘Abdari, 1/254)

Di bagian lain dari kitabnya, ia berkata:

“Sepatutnya bagi keluarga mayyit untuk memilihkan penguburannya di dekat kuburan para ‘ulama, para wali, dan org2 sholeh agar dapat bertabarruk dengan mereka ….” (Al-Madkhol li Ibnil Hajj al-‘Abdari, 3/258)

Al-Hafizh adz-Dzahabi (wafat 748 H). Beliau adalah ulama yg menjadi rujukan org2 Wahabi. Tapi ?? Ketika menyebutkan biografi Sholeh bin Yunus al-Wasithi, beliau berkata:

صالح بن يونس ابو شعيب الواسطى الزاهد كان من سادات الصوفية توفي سنة اثنتين و ثمانين و مائتين بالرملة و الدعاء عند قبره مستجاب

“Sholeh bin Yunus Abu Syu’aib al-Wasithi, seorang yg zuhud. Ia termasuk pemuka kaum shufi. Ia wafat pada 282 H di Romlah. Berdoa di dekat makamnya adalah mustajab.” (Tarikhul Islam lil Hafizh adz-Dzahabi, 5/198)

Di kitabnya yg lain ketika menyebutkan biografi Sholeh bin Ahmad al-Hamdzani:

صالح بن احمد ابن محمد الحافظ الكثير الصدق المعمر أبو الفضل التميمي الهمذانى ذكره شيرويه في تاريخه فقال: كان ركنا من اركان الحديث ثقة حافظا دينا لا يخاف في الله لومة لائم، وله مصنفات غزيرة، توفى في شعبان سنة اربع وثمانين وثلاث مائة. والدعاء عند قبره مستجاب

“Sholeh bin Ahmad bin Muhammad, al-Hafizh, org yg sangat jujur, Abu al-Fadhl at-Tamimi al-Hamdzani. Syirowaih menyebutkan dalam kitab Tarikhnya: “Ia adalah pondasi dari pondasi2 hadits, tsiqoh, hafizh, dan agamis. Ia tidak takut celaan orang lain dalam agama Allah. Ia mempunyai banyak sekali karya kitab. Ia wafat pada 384 H. Berdoa di makamnya adalah mustajab.” (Tadzkirotul Huffazh lil Hafizh adz-Dzahabi, 3/985)

Di kitabnya yg lain ketika menyebutkan biografi Ibnu La’al:

وابن لآل الإمام أبو بكر أحمد بن علي بن أحمد الهمذاني . قال شيرويه : كان ثقة أوحد زمانه مفتي همذان له مصنفات في علوم الحديث غير انه كان مشهورا بالفقه. عاش تسعين سنة والدعاء عند قبره مستجاب

“Al-Imam Ibnu La’al, Abu Bakar Ahmad bin Ali bin Ahmad al-Hamdzani. Syirowaih berkata: “Ia tsiqot, orang alim tunggal di masanya. Ia juga seorang Mufti negeri Hamdzan. Ia memiliki banyak karya dalam ilmu hadits. Ia juga masyhur dengan ilmu fiqih. Ia berumur 90 tahun. Berdoa di sisi makamnya adalah mustajab.” (Al-‘Ibar lil Hafizh adz-Dzahabi, hal. 175)

Di kitabnya yg lain ketika menyebutkan biografi Ma’ruf al-Karkhi:

وعن إبراهيم الحربي قال: قبر معروف الترياق المجرب
يريد إجابة دعاء المضطر عنده لان البقاع المباركة يستجاب عندها الدعاء، كما أن الدعاء في السحر مرجو، ودبر المكتوبات، وفي المساجد، بل دعاء المضطر مجاب في أي مكان اتفق، اللهم إني مضطر إلى العفو، فاعف عني

“Imam Ibrohim al-Harbi berkata: “Kuburan Ma’ruf al-Karkhi adalah obat yg mujarab”. Ini memaksudkan tekabulnya doa org2 yg berkeperluan di sisi kuburan tsb. Disebabkan sepotong tanah yang diberkahi, maka dikabulkan seluruh doa di atasnya. Doa juga mustajab pada saat sahur, di akhir sholat maktubaat (sholat 5 waktu), di masjid, dan bahkan doa org2 yg dalam keadaan darurat juga akan terkabul dimanapun berada.” (SiyarA’lam an-Nubala’ lil Hafizh adz-Dzahabi, 9/24)

Secara umum mengenai ini, beliau berkata:

قلت : والدعاء مستجاب عند قبور الانبياء والاولياء و فى سائر البقاع لكن سبب الاجابة حضور الداعى و خشوعه وابتهاله و بلا ريب فى البقعة المباركة و فى المسجد و فى السحر و نحو ذلك يتحصل ذلك للداعى كثيرا و كل مضطر فدعاؤه مجاب

“Aku katakan: Berdoa di makam para nabi dan wali adalah mustajab, begitu pula tempat2 yg lain. Namun penyebab terkabulnya doa adalah ‘hadir’nya hati org yg berdoa dan kekhusyuannya. Tidak diragukan lagi, di tempat2 yg berkah, di masjid, saat sahur, dan sebagainya (juga terkabul). Hal itu jg akan banyak terkabul bagi org2 yg banyak berdoa. Dan setiap org yg dalam keadaan darurat, maka doanya juga akan terkabul.” (Siyar A’lam an-Nubala lil Hafizh adz-Dzahabi, 17/77)

Al-Imam al-Hafizh Tajuddin as-Subki (wafat 771 H). Ketika menyebutkan biografi ‘Utsman bin Abdurrahman asy-Syahrozauri:

و قبره على الطريق في طرفها الغربي ظاهر يزار و يتبرك به قيل و الدعاء عند قبره مستجاب

“Makamnya (‘Utsman bin Abdurrahman asy-Syahrozauri) berada di jalan sudut barat, begitu nampak, diziarahi, dan dicari berkahnya. Dan dikatakan bahwa berdoa di makam tsb adalah mustajab.” (Thobaqotus Syafi’iyyah al-Kubro li Tajiddin as-Subki, 6/68)

Imamul Qurro’ (Imamnya para ahli qiro’ah), al-Imam al-Hafizh Ibnu al-Jazari (wafat 833 H). Beliau adalah pengarang kitab tajwid terkenal, Jazariyyah. Bukan hanya itu, beliau juga merupakan penghulunya para muhadditsin di zamannya. Ketika menyebutkan biografi dari Ibnul Mubarok, seorang ulama salaf terkenal, beliau katakan:

“Aku katakan: Ayah Ibnul Mubarok adalah seorang Turki, maula (pembantu) dr org kaya. Ibunya berkebangsaan Khowarizmiyyah. Ia lahir pada 118 H dan wafat pada bulan Romadlon tahun 181 H. Kuburnya ada di kota Haiti, terkenal diziarahi. Aku sudah menziarahinya dan bertabarruk dengannya.” (Ghoyatun Nihayah fi Thobaqotil Qurro’ li Ibnil Jazari, 1/399)

Ketika menjelaskan biografi al-Qosim bin Firoh, beliau berkata:

“Al-Qosim bin Firoh wafat pada 28 Jumadil Akhir tahun 590 H di Kairo. Ia dikuburkan di Qorofah antara Mesir dan Kairo, yaitu di sekitar makam al-Qodli al-Fadlil ‘Abdurrohim al-Baisani. Kuburnya masyhur dan menjadi tujuan ziarah. Aku sudah menziarahinya berkali2. Sebagian pengikut Syathibiyyah menunjukkan sesuatu padaku di makamnya. Dan ternyata aku melihat berkah doa di makam itu terkabul. Semoga Allah merahmati dan meridloinya.” (Ghoyatun Nihayah fi Thobaqotil Qurro’ lil Imam Ibnil Jazari, 2/22)

Ketika menyebutkan biografi dari Imam Syafi’i, beliau berkata:

“Imam Syafi’i wafat di Mesir tahun 204 H. Ia wafat di malam Jum’at setelah waktu Maghrib akhir pada bulan Rojab. Ia dimakamkan di hari Jum’at setelah Ashar. Kuburnya di Qorofah, Mesir, masyhur, dan berdoa di dekat makamnya adalah mustajab.” (Ghoyatun Nihayah fi Thobaqotil Qurro’ lil Imam Ibnil Jazari, 2/87)

Al-Hafizh Ibnu Qodli Syuhbah (wafat 851 H). Ketika menuturkan biografi dari Ibnu La’al, beliau berkata:

“Berdoa di dekat makam Ibnu La’al adalah mustajab. Ia wafat pada bulan Robi’ul Akhir tahun 398 H atau 399 H. Imam ar-Rof’i mengutip darinya sebuah qoul …” (Thobaqotus Syafi’iyyah li Ibni Qodli Syuhbah, 1/138)

Amirul Mu’minin fil Hadits, al-Imam al-Hafizh Ibnu Hajar al-’Asqolani (wafat 852 H). Beliau berkata ketika menuturkan biografi Bakkar bin Qutaibah:

وَدُفِنَ بَكَّارُ بْنُ قُتَيْبَةَ بِطَرِيْقِ الْقَرَافَةِ، وَالدُّعَاءُ عِنْدَ قَبْرِهِ مُسْتَجَابٌ. وَمَاتَ يَوْمَ الْخَمِيْسِ لِخَمْسٍ بَقَيْنَ مِنْ ذِيْ الْحِجَّةِ سَنَةَ سَبْعِيْنَ وَمِائَتَيْنِ وَقَدْ قَارَبَ التِّسْعِيْنَ

“Bakkar bin Qutaibah dimakamkan di Jalan Qorofah. Berdoa di makamnya adalah mustajab. Ia wafat pada hari Kamis, di 5 hari tersisa dari bulan Dzul Hijjah tahun 270 H, usianya hampir 90 tahun.” (Rof’ul Ishri’ an Qudlotil Mishr lil Hafizh Ibni Hajar, 1/43)

Al-Imam al-Hafizh Badruddin al-’Aini (wafat 855 H). Ketika menerangkan hadits Bukhori nomor 1339, beliau berkata:

“Dan sudah masyhur bahwa makam Nabi Musa AS berada di Ariha dan terletak di kawasan tanah yg disucikan. Dikatakan bahwa itu adalah makamnya Nabi Musa yg di dekatnya terdapat gundukan tanah merah sebagaimana disebut dalam hadits dan thoriq. Berdoa di dekat makamnya adalah mustajab.” (‘Umdatul Qori syarah Shohih Bukhori lil Badriddin al-’Aini, 8/217)

Al-Hafizh as-Sakhowi (wafat 902 H), murid kesayangan Ibnu Hajar al-’Asqolani

Makam Hamzah bin Abdul Muththolib:

·و جعل على قبره قبة فهو يزار ويتبرك به

“Makam Hamzah dibuatkan kubah di atasnya. Makamnya diziarahi dan dicari berkahnya.” (At-Tuhfatul Lathifah lil Hafizh as-Sakhowi, 1/205)

Al-Imam al-Khothib asy-Syarbini (wafat 977 H). Beliau beristikhoroh dan meminta petunjuk kepada Allah di sisi makam Imam Bukhori. Dan akhirnya Allah memberikannya petunjuk untuk mengarang sebuah kitab fiqih, yg ia namakan Mughnil Muhtaj ila Ma’ani Alfazh al-Minhaj. Hal ini ia ceritakan di muqoddimah kitab tsb. Silakan merujuknya.

Al-Imam Mulla ‘Ali al-Qori (wafat 1014 H)

قبره (احمد بن حنبل) ظاهر ببغداد يزار و يتبرك به و كشف لما دفن بجنبه بعض الاشراف بعد موته بمائتين و ثلاثين سنة فوجد كفنه صحيحا لم يبل و جثته لم تتغير

“Makam Imam Ahmad bin Hanbal tampak nyata di Baghdad, diziarahi dan dicari berkahnya. Makam itu terbuka saat di sebelahnya dimakamkan sebagian kalangan org2 mulia setelah wafatnya Imam Ahmad selama 230 tahun. Kain kafannya ditemukan masih utuh, tidak rusak, dan jasadnya juga tidak berubah.” (Subhanallah !) (Mirqotul Mafatih lil Imam Mulla Ali al-Qori, 1/54)

Al-Imam asy-Syaukani (wafat 1250 H). Ketika sedang mensyarahi perkataan Imam Ibnu al-Jazari dalam kitab al-Hishn al-Hashin, asy-Syaukani berkata:

وجرب استجابة الدُّعَاء عِنْد قُبُور الصَّالِحين بِشُرُوط مَعْرُوفَة
(قَوْله وَعند قُبُور الْأَنْبِيَاء) أَقُول هَذَا جعله المُصَنّف رَحمَه الله دَاخِلا فِيمَا تقدم من التجريب الَّذِي ذكره وَوجه ذَلِك مزِيد الشّرف ونزول الْبركَة وَقد قدمنَا أَنَّهَا تسري بركَة الْمَكَان على الدَّاعِي كَمَا تسري بركَة الصَّالِحين الذَّاكِرِينَ الله سُبْحَانَهُ على من دخل فيهم مِمَّن لَيْسَ هُوَ مِنْهُم كَمَا يفِيدهُ قَوْله صلى الله عَلَيْهِ وَسلم هم الْقَوْم لَا يشقى بهم جليسهم (قَوْله وجرب استجابة الدُّعَاء عِنْد قُبُور الصَّالِحين) أَقُول وَجه هَذَا مَا ذَكرْنَاهُ هَهُنَا وَفِيمَا تقدم وَلَكِن ذَلِك بِشَرْط أَن لَا تنشأ عَن ذَلِك مفْسدَة وَهِي أَن يعْتَقد فِي ذَلِك الْمَيِّت مَا لَا يجوز اعْتِقَاده كَمَا يَقع لكثير من المعتقدين فِي الْقُبُور فَإِنَّهُم قد يبلغون الغلو بِأَهْلِهَا إِلَى مَا هُوَ شرك بِاللَّه عز وَجل فينادونهم مَعَ الله وَيطْلبُونَ مِنْهُم مَا لَا يطْلب إِلَّا من الله عز وَجل وَهَذَا مَعْلُوم من أَحْوَال كثير من العاكفين على الْقُبُور خُصُوصا الْعَامَّة الَّذين لَا يَفْطنُون لدقائق الشّرك وَقد جمعت فِي ذَلِك رِسَالَة مطوله سميتها الدّرّ النضيد فِي إخلاص التَّوْحِيد جَوَاب عَن سُؤال بعض الْأَعْلَام

“Telah dibuktikan kemustajaban doa di kubur org2 sholeh dengan syarat2 yg diketahui. Perkataannya (Imam Ibnu al-Jazari): “dan juga doa mustajab di kubur para Nabi”. Aku (asy-Syaukani) katakan: “Sang mushonnif (Imam Ibnu al-Jazari) rohimahullah menjadikan masalah ini BERDASARKAN PEMBUKTIAN. Bentuknya adalah bertambahnya kemuliaan dan turunnya keberkahan. Sungguh telah kami terangkan bahwa berkah makam tsb berdampak pada org yg berdoa seperti dampak berkah org2 sholeh yg berdzikir kepada Allah Ta’ala kepada org yg tidak sama dengan mereka (maksudnya kepada org yg tdk berzdikir), seperti sabda Nabi: “mereka adalah kaum yg tidak akan celaka karena org lain”. Perkataannya: “Telah dibuktikan kemustajaban doa di makam org2 sholeh”. Aku katakan: “Hal tsb sudah disebutkan pada bahasan yg dahulu. Akan tetapi, hal tsb dilakukan harus dg syarat tidak akan timbul mafsadah (kerusakan) yaitu meyakini mayit dg hal2 yg tidak boleh diyakini, seperti yg terjadi pada banyak org yg meyakini kuburan (secara berlebihan). Mereka terkadang berlebihan terhadap hal yg mengarah pada kesyirikan. Mereka memanggil (berdoa) kepada penghuni kubur besama Allah, mereka meminta sesuatu yg tdk bisa diminta kecuali kpd Allah. Hal ini sudah diketahui dari banyak pelaku yg menetap di kuburan, khususnya org2 awam yg tidak mengerti akan lembutnya syirik. Aku sudah mengumpulkan masalah ini dalam risalah yg panjang yg aku namakan “ad-Darrun Nadlid fi Ikhlashit Tauhid” yg merupakan jawaban terhadap pertanyaan dr sebagian org2 alim.” (Tuhfatudz Dzakirin bi ‘Uddatil Hishn al-Hashin lil Imam asy-Syaukani, 1/74)

Syaikh al-Mubarokfuri (wafat 2006 M). Beliau sering dijadikan rujukan oleh org2 Wahabi. Tapi beliau sendiri tidak menafikan adanya barokah di kubur org sholeh:

و فيه حكمة اخرى و هو اجتماعهم في مكان واحد حياة و موتا و بعثا و حشرا و يتبرك الناس بالزيارة الى مشاهدهم و يكون وسيلة الى زيارة جبل احد

“Dalam masalah ini (dipindahnya jenazah syuhada’), ada hikmah lain, yaitu berkumpulnya para syuhada’ di satu tempat, baik ketika hidup, mati, dan dibangkitkan di padang mahsyar. Org2 bisa bertabarruk dengan menziarahi makamnya, dan ini juga dapat menjadi media ziarah ke gunung Uhud.” (Tuhfatul Ahwadzi Syarah Sunan at-Tirmidzi lil Mubarokfuri, 4/406)

Bagaimana ? Sudah jelas bukan, bahwa makam sholihin (Anbiya’, ‘Ulama, dan Auliya’) merupakan tempat banyaknya barokah dan mustajabnya doa ??

Pertanyaan: apakah semua ‘ulama di atas dicap juga sebagai para penyembah kubur ??? Buka hati mu !!!

Pertanyaan: Kalian tahu siapa Ibnu Taimiyyah ? Ya,, dia adalah ulama abad 7 H yg dijadikan rujukan utama oleh org2 Wahabi. Bagaimana pandangannya terhadap tabarruk di makam org2 sholeh ? Berikut faktanya:

Dalam penjelasannya tentang praktek menjadikan kuburan sebagai masjid, ia berkata:

وَكَذَلِكَ مَا يُذْكَرُ مِنَ الْكَرَامَاتِ وَخَوَارِقِ الْعَادَاتِ الَّتِي تُوْجَدُ عِنْدَ قُبُوْرِ الْأَنْبِيَاءِ وَالصَّالِحِيْنَ مِثْلُ نُزُوْلِ الْأَنْوَارِ وَالْمَلآئِكَةِ عِنْدَهَا وَتَوَقِّي الشَّيَاطِيْنِ وَالْبَهَائِمِ لَهَا وَانْدِفَاعِ النَّارِ عَنْهَا وَعَمَّنْ جَاوَرَهَا وَشَفَاعَةِ بَعْضِهِمْ فِي جِيْرَانِهِ مِنَ الْمَوْتَى وَاسْتِحْبَابِ الْإِنْدِفَانِ عِنْدَ بَعْضِهِمْ وَحُصُوْلِ الْأُنْسِ وَالسَّكِيْنَةِ عِنْدَهَا وَنُزُوْلِ الْعَذَابِ بِمَنْ اِسْتَهَانَ بِهَا فَجِنْسُ هَذَا حَقٌّ لَيْسَ مِمَّا نَحْنُ فِيْهِ

“Demikian pula kejadian yang disebutkan, tentang karomah dan hal-hal luar biasa yang terjadi di kuburan para nabi dan orang-orang sholih seperti turunnya cahaya dan malaikat di kuburan tersebut, syetan dan binatang menjauhi tempat itu, api terhalang untuk membakar kuburan dan orang yang berada di dekatnya, sebagian dari para nabi dan orang-orang sholih memberi syafa’at kepada orang-orang mati yang menjadi tetangga kubur mereka, kesunnahan mengubur jenazah di dekat kuburan mereka, memperoleh kedamaian dan ketenteraman saat berada di dekatnya, dan turunnya adzab atas orang yang menghina kuburan tersebut, maka hal-hal ini adalah BENAR ADANYA DAN TIDAK TERMASUK DALAM TOPIK BAHASAN KAMI tentang diharamkannya menjadikan kuburan sebagai masjid.” (Iqtidho’us Shirothil Mustaqim li Ibni Taimiyyah, 1/374)

Pertanyaan: apakah Ibnu Taimiyyah juga akan kalian cap sebagai penyembah kubur ???????????????????????????

Dengan adanya semua fakta ini, menjadi jelas bahwa makam sholihin (Anbiya’, ‘Ulama, dan Auliya’) merupakan tempat yg istimewa, tempat banyaknya barokah, dan tempat mustajabnya doa.

Alhamdulillah . . .

Note ini ditulis dg tujuan supaya ummat Islam menjadi sadar dan mengerti bahwa tabarruk (ngalap berkah) dan berdoa di makam org2 sholeh adalah perkara yg disyari’atkan. Maka sudah benar lah apa yg dilakukan kaum Muslimin di Indonesia yg gemar melakukan ziarah ke makam Wali Songo. Ayo ziarah … !!

Semoga setelah ini tdk ada lagi org2 yg menuduh syirik secara serampangan kepada para penggemar ziarah makam wali dan org sholeh… Aamiin.

Semoga Allah senantiasa memberikan petunjuk kebenaran kepada qta semua, Aamiin.

Semoga ummat Islam semakin bersatu padu,, Aamiin . . .

Fakta Adanya Berkah dan Kemustajaban Do’a dari Makam Orang Sholeh, cara berdoa di makam wali, ngalap berkah pesugihan, ngalap berkah menurut islam, ngalap berkah artinya, ngalap berkah kyai, hukum ziarah kubur ke makam wali, tata cara ziarah ke makam wali songo, hukum berdoa di makam wali

Jual Keris Berkhodam Bertuah Ampuh Sepuh Kuno

29 August , 2019 , Kategori : Uncategorized
Jual Keris Berkhodam Bertuah Ampuh Sepuh Kuno

Jual Keris Berkhodam Bertuah Ampuh Sepuh Kuno... baca selengkapnya

5 Keris Legendaris Paling Banyak Dicari

21 August , 2019 , Kategori : Uncategorized
5 Keris Legendaris Paling Banyak Dicari

5 Keris Legendaris Paling Banyak Dicari.... baca selengkapnya

3 Jenis Keris Yang Memiliki Tuah Penarik Rejeki

19 August , 2019 , Kategori : Uncategorized
3 Jenis Keris Yang Memiliki Tuah Penarik Rejeki

3 Jenis Keris Yang Memiliki Tuah Penarik Rejeki 1. Keris Pamor Udan Mas Sejatinya, pamor udan mas merupakan pamor rekan (rekaan/ sengaja dibuat). Motif ini dibuat lewat teknik mlumah, dengan dasar pamor beras utah. Terkadang dalam proses pembuatan keris... baca selengkapnya

3 Keris Pusaka Yang Wajib Dimiliki Orang Jawa

19 August , 2019 , Kategori : Uncategorized
3 Keris Pusaka Yang Wajib Dimiliki Orang Jawa

3 Keris Pusaka Yang Wajib Dimiliki Orang Jawa Keris Bagi Orang Jawa Keris merupakan senjata pusaka dalam budaya Jawa yang sudah digunakan sejak lebih 600 tahun yang lalu. Senjata keris ini diyakini berasal dari Pulau Jawa sekitar abad ke-9... baca selengkapnya

Ramalan Zodiak Minggu Ini 2017

5 December , 2017 , Kategori : Keilmuan
Ramalan Zodiak Minggu Ini 2017

Ramalan Zodiak Minggu Ini 2017 Ramalan Zodiak Hari Ini ARIES Umum Jangan abaikan cuaca jika tak ingin gampang sakit. Keluarga memberi banyak kebebasan bukan berarti kamu bisa sembarangan. Bijaklah mengambil keputusan. Love Single: Tak ada yang bisa mengganggu kenyamananmu.... baca selengkapnya